Advertisement

Bantu kami dalam membangun Blog ini dengan mengklik Iklan dibawah. 1 Klik saja sangat berarti bagi kami. Terima Kasih











Senin, 08 Februari 2016

HATI-HATI!!! Modus Penipuan Menjual Beo di Angkot

Assalamu'alaikum...

Selamat siang Sahabat ABC. Udah lama sekali kita tidak berjumpa dan menulis di blog ini. Nah, ane mau curhat sekaligus share pengalaman ane. Ini terkhusus buat ente2 yang menggunakan angkot atau transport umum lainnya sebagai kendaraan sehari-hari.


Jadi, ini bermula kita ane ingin pergi ke ITC Roxy Mas di Jakarta Pusat. Rumah ane berlokasi di Cilincing Jakarta Utara. Ane rencana pergi kesana buat liat2 handphone sebut saja Ipul. Ane pergi kesana sendiri akan tetapi janjian ketemu sama teman di sana biar ada temen untuk nego dan bantu cek ke asliannya. Ini kejadiannya kemarin. Ane berangkat naik angkot pertama (APB 01)  menuju angkot yang tujuannya ke arah busway (KWK 01). Pas di angkot KWK 01 ini kejadian bermula. Jadi, pas naik angkot ane ngerasa biasa2 aja. Soalnya emang gada yang aneh, hanya ada bapak2 yang duduk biasa aja dan ada seorang bapak yang bawa plastik hitam. Seperempat jalan, tiba-tiba ada suara aneh dari plastik hitam yang dibawa bapak itu. Seperti suara burung gitu.

Kronologis percakapannya begini...
Si Penanya: A
Si Penawar Biasa: B
Si Penawar Serius: C
Si Pembawa Plastik: D
Si Tidak tau apa2: E

A: "Itu apaan pa"
D: "Ini burung pa, burung beo"
A: "Oh burung beo. Mau dibawa kemana pa?"
D: "Mau dijual sih pa, cuma tadi saya kerumah orangnya katanya udah pindah. saya telepon ga diangkat."
A: "Trus itu mau dibawa balik lagi pa atau gmana?"
D: "Niatnya mau saya jual ke tukang burung pa, ya rugi2 dikit gpplah"
B: "mang beonya udah bisa apa pa?"
D: "Udah bisa Pancasila, Salam dan lain-lain"
A: "Coba saya tes.. PANCASILA"
Trus terdengar suara sautan dari plastik "PANCASILA"
B: "Wah hebat tuh pa, mau dijual berapa?"
D: "4,5 jta pa."
B: "murah sekali tu pa untuk beo kaya gini. Saya berani tapi saya ga bawa uang cash. gmana kalo saya balik sebentar ngambil duit. tar kesini lagi. deket ko"
D: "Yah ga bisa pa, saya buru-buru mau ke pelabuhan."
A: "Saya tawarin bos saya aja pa mau ga. Dia suka burung Beo, bapak kan jual 4,5 jt.. nah tar saya tawarin 7 juta trus 4,5jtnya bapak ambil untungnya bagi 2. mau ga?
D: "tetep ga bisa pa, saya harus buru2 ke pelabuhan."

ane waktu itu hanya menyimak saja. tapi sekilas terfikir pengen beli juga tuh beo lumayan investasi gitu. trus si penawar serius beraksi.
C; "Oke gini aja saya ada duit nih 3 ratus.. tar saya balik naik ojek langsung saya kasih cash"
D: "tetep gabisa pa"
Si C pun bertanya kepada setiap penumpang untuk meminjamkan duitnya, tar diganti sama dia lebih besar.
C: "Mas bawa duit ga tar saya ganti"
E: "Gada pa, saya gapunya uang segitu"
C: "Di ATM gada pa?"
E: "gada pa saldonya cuma 500rb"
Langsung tertuju kepada ane..
C: "Kalo mas gimana?
Ane: (Berpikir sejenak) "gada pa?"
C: "Di ATM mang gada mas? tar saya ganti 5,5jt
(Masih berpikir sambil ngebayangin tuh Beo bisa jadi Investasi dan nambah duit buat beli Ipul)
Ane: "Di ATM ada"
Akhirnya ane, si penawar serius dan si pembawa plastik turun dari angkot menuju atm terdekat. Dan ane pun sempat tukeran nomor telp sama si penawar serius tsb. Ane pun mengambil duit sebesar 4jt di atm rumah sakit koja. Ane langsung lekas kasih tuh duit ke org yg bawa Beo tersebut dan dia memberikan plastik yang berisi beo tersebut lalu pergi. Si penawar serius pun menyuruh saya utk menunggu ditempat itu karena dia ingin pergi kerumahnya naik ojek. Sambil menunggu saya tes tuh burung beo. "Eh ko ga bersuara beonya". ane merasa aneh sih. Si Penawar Serius pun sms ane katanya dia sudah sampai rumah. Selang beberapa menit kemudian dia sms katanya tidak jadi beli karena istrinya takut beo tsb hasil curian. Ane merasa panik ye kan. karena uang 4jt hilang gara2 beli burung ini padahal itu niatnya utk si Ipul. Akhirnya ane pun sms teman ane kaga jadi pergi ke roxy karena ada halangan. trus ane balik ke rumah dan melihat burung tersebut. Dan... ternyata oh ternyata itu bukan burung beo tapi burung ayam2an yang ga nyampe dijual 100rb. Ane merasa galau dan cek di internet ternayata ada banyak MODUS PENIPUAN MENJUAL BEO DIANGKOT. Dan katanya sih ini modus penipuan era 90an trus juga suara beo waktu diangkot itu adalah suara orang yg bisa suara perut. Terus pelakunya ga hanya yang bawa beo itu tapi semua yang terlibat tawar menawar tersebut. Dan pula biasanya menggunakan plastik hitam sebagai tempat burungnya. Jadi buat kalian yang sering menggunakan angkutan umum seperti angkot atau bis. Berhati-hatilah. semoga kejadian yang baru kemarin saya alami menjadi yang terakhir dan tidak ada korban lagi. Jikalau kalian menemukan hal seperti ini. Jangan tertipu kalau bisa kalian jebak mereka dan lapor polisi.

Dah itu aja curhatan ane sekaligus sharing info kali aja menemukan hal seperti ini. Terima kasih :')


1 komentar:

Comment please and Don't promote your blog in this comment OK! ;)

Hi guys.. welcome to my blog. In this blog available information for you. hopefully it is useful
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Backlink